My Best Fren 4ever

my new best fren.....................

sebener nya G tuch paling males kalo tulis menulis
but G coba aja kali ya
gak ada salah nya kan mencoba sesuatu yg baru
sapa tau G punya bakat terpendam dalam jurnalistik
555

who knows?

let's go girl....................

let's talk anything bout we

care love need and want

and share anything bout we

care love need and want

I'm
HENECIA
HOTTEST
SHINCHANG
and...

Jumat, 03 Februari 2012

[Recaps] The Moon That Embraces The Sun Ep 10 by dramabeans

EPISODE 10 


bahasa by google



Di kamar tidurnya, Hwon mengisyaratkan Wol dalam bahasa yang saya yakin pasti berhati-hati dan sengaja dipilih untuk mengisyaratkan ketegangan seksual yang mendasari mengemudi segala sesuatu - seluruh pusat ini drama konflik sekitar seks, setelah semua - saat dia mengatakan dia harus membuat dia melupakan kelelahan dan menaruh rasa sakitnya tidur. Dia bilang dia akan, sebagai objek spiritual dia percaya dirinya untuk menjadi.

Berdiri di luar, Bo Kyung dengan gemetar membuka pintu dan segera khawatir reaksi Hwon untuk Wol, dan bersiap menyerbu masuk tapi Woon segera mendorong pintu, ditutup dan dia kehilangan saat ini.Dia melotot, tapi memaksa tersenyum saat dia menceritakan rombongan Hwon bahwa dia hanya khawatir tentang raja.
Kembali di kamarnya sendiri, Bo Kyung buru buru membuka pintu dan menangis marah.Rasa takutnya telah terwujud, karena dia telah mengakui bahwa Hwon sedang melihat dukun dengan mata seorang pria bagi seorang wanita, bukan seorang raja untuk keberuntungan pesonanya.
Hwon memanggil dokter pengadilan, mengejutkan semua dengan mengatakan itu bukan untuknya, tapi untuk Wol. Hyung-sun protes, karena dokter kerajaan disediakan untuk royalti.Hwon mengatakan bahwa tugasnya adalah untuk menyerap energi jahat dari dia, dan karena itu memastikan kesehatannya adalah untuk kepentingan raja, override Hyung-sun itu protes ngeri.
Hwon membaca buku sambil dokternya hadir untuk Wol, meskipun ia tidak dapat membantu mengirim kerinduannya melirik, yang tidak luput dari perhatian Hyung-Sun.
Kemudian, Wol mengambil posisi yang biasa dan jam tangan selama tidur Hwon itu. Setelah dia pergi, Hwon membuka matanya, tidak tidur setelah semua.
Woon diberi catatan diambil dari Wol, dimaksudkan untuk raja, dan di pagi hari ia memberikannya kepada Hwon. Pada dasarnya mengatakan kepadanya bahwa meskipun dia tidak dianggap seseorang, ia ingin menjadi warga negara raja. Dia ingat kata-kata kasar itu sebelumnya, dan membaca ini sebagai hukuman dari pemecatannya dari nilainya: "Dia berarti bahwa dukun masih merupakan orang, jadi saya tidak harus mengabaikan dia."
Hyung-sun merenung bahwa itu jarang cukup untuk seorang dukun untuk mengetahui bagaimana menulis, tetapi juga bahwa dia berani mengirim jenis pesan. Namun ini juga membangkitkan memori lain, lain surat yang diterima dari 13-tahun. Pikirannya echo 15-tahun lamanya kata: "Bagaimana aku bisa melupakanmu?"
Hyung-sun tahu apa yang dia pikirkan, dan dengan lembut mengingatkan kepadanya bahwa Wol yang tidak Yeon-woo.Hwon bertahan dan bahkan tidak dapat tahan mendengar Hyung-sun terus dengan mengingatkan bahwa dia sudah mati, dan dia marah menutup dia.
Hyung-sun memberitahu kepadanya kunjungan Bo Kyung dan Hwon untuk mempertimbangkan perasaannya, dan bagaimana menyakiti dia pasti merasa telah meninggalkan kebanggaan untuk datang kepadanya.
Bo-Kyung yang bermuram durja di kamarnya ketika ia menerima kabar bahwa raja berencana untuk menemuinya. Ini adalah berita bagus untuk semua ratu, terutama ratu ibu dan janda. Nenek atribut ini ke dukun-pesona, yang memiliki seorang diri rekonsiliasi meningkatkan kesehatan raja dan difasilitasi dengan Bo-Kyung, dan ia mengambil ini sebagai bukti bahwa Wol memang penerus Young Nok. Dia memutuskan untuk meminta keberuntungan lain-membaca untuk memindahkan tanggal penyempurnaan hingga saat semuanya terlihat baik.
Bo-Kyung senang hati menerima Hwon, yang menyebutkan kunjungan mendadak malam hari nya. Dia mengatakan itu adalah murni karena khawatir untuk dia tapi dia memotong ke jantung masalah ini, seperti biasa, menyindir bahwa itu benar-benar tentang menjaga tab pada dia.
Dia mengatakan bahwa tidak ada orang di kamarnya malam itu, hanya jimat, sebagai cara untuk menolak kekhawatirannya - Lihat? Hanya saja apa-apa. Tidak ada alasan bagi Anda untuk ikut campur. Kata-kata yang sopan tapi ada kualitas mengancam untuk nada Hwon, dan Bo-Kyung adalah tidak nyaman. Hwon mengingatkan dia bahwa mereka adalah untuk menjaga ruang mereka sampai penyempurnaan dalam sebulan, dan Bo Kyung memahami bahwa dia benar-benar peringatan untuk tidak mengunjungi tempat lagi.
Bo-Kyung bergulat dengan rasa frustrasinya setelah dia pergi, bertanya-tanya apa dia sedang mencoba untuk menyembunyikan dari dia, dan mengapa dia harus pergi sejauh untuk menyuruhnya pergi. Dia rusak menangis saat ia bertanya apakah hal dia untuk menutupi adalah kasih. Pertama gadis yang mati, dan sekarang dukun rendahan?
Dia memerintah dayang untuk menunggu menemukan seorang wanita dari pengadilan dengan akses dekat dengan raja. Dia ingin seseorang untuk menonton kunjungan raja dengan dukun pesona-nya dan melaporkan kepadanya - diam-diam, tentu saja.
Yang-Myung kembali ke kota untuk mencari Wol, tidak berhasil.Dia ingat Wol dia memastikan bahwa dia aman, dan bertanya apakah itu benar.
 
Dia melewati sekelompok dukun pengadilan muda, dan Jan-Shil mengakui dia dari waktu itu tahun lalu ketika dia menyelamatkannya dari penjaja dukun. Dia berjalan setelah dia, adorably memanggilnya "Oraboni" dan meraih dia dalam pelukan erat.
Dia tidak mengenalinya, semua tumbuh sekarang, dan bingung sampai dia mengingatkan dia tentang "batu ajaib" ia pernah dibicarakan. Memori sehingga berlari, Yang Myung-menyapa dengan hangat.
Jan-Shil mengatakan kepadanya dia tidak lagi menjadi pelihat palsu tetapi real deal, salah satu dukun dari Seongsucheong.Dan yang membuat potongan-potongan jatuh ke tempatnya untuk Yang-Myung - Seongsucheong adalah tempat paling aman untuk seorang dukun di kota - dan ia meminta segera apakah seorang gadis bernama Wol adalah di antara mereka.
Tapi Jan-Shil ingat bagaimana marah Young Nok memperingatkannya untuk tutup mulut tentang bulan / matahari bicara terkait, terutama mengenai Yeon-woo, dan membahayakan tubuh dia terancam. Jadi, dia menggeleng dan mengatakan bahwa tidak ada seorang pun seperti itu di sekitar.
Jan-Shil pergi ke kamar Wol dengan berat hati, maaf karena berbohong. Wol tidur memiliki mimpi gelisah, dan menghidupkan kembali kenangan akan malam itu panjang lalu di festival. Di luar konteks, meskipun, melihat Hwon mengenakan topeng besar adalah seram, dan mimpi itu memiliki nada teh dari mimpi buruk.Sama seperti ia mengangkat masker untuk mengungkapkan wajahnya, dia bangun.
Ini adalah mimpi buruk berulang yang selalu berakhir sebelum melihat wajahnya. Wol yang sangat kecewa malam ini, merasa seperti dia baru saja hendak melihat wajahnya. Seol ada ketika ia bangun dan berpikir simpatik bahwa wajah dia ingin begitu buruk untuk melihat adalah yang dia terlihat pada setiap malam.
Malam itu, Hwon menunggu Wol ketika dia masuk dan mengacu pada suratnya, yang disampaikan kebenciannya dia. Dia protes bahwa dia tidak bersungguh-sungguh dalam pengertian itu, dan dia memungkinkan bahwa mungkin ia tidak membenci dia - tapi dia berarti itu sebagai aib.
Dia menjawab bahwa dia hanya bermaksud mengatakan bahwa ia akan melakukan tugasnya untuk yang terbaik dari kemampuannya, dan kesalahpahaman yang pasti akan timbul jika pembaca catatan pendekatan dengan praduga. Jika ia merasakan sesuatu dalam catatan itu, mungkin itu karena ada alasan ia membuat kesimpulan bahwa.
Hwon membaca ke dalam pernyataan itu juga, seandainya bahwa dia menyindir bahwa dia memerintah dengan buruk.Meskipun Wol memiliki kecenderungan untuk berbicara dalam teka-teki puitis, Hwon tampaknya akan bereaksi berlebihan saat ini dan ia akan bekerja sampai, mengingatkan dia dari tempatnya dan bahwa ia tidak bisa dianggap enteng. Dia berseru, "Akulah yang Joseon ...!" Dalam banyak cara yang sama dia di pertemuan pertama mereka.
Hwon memotong jalannya sendiri, mengingat bahwa hal yang sangat, dan menyatakan dia membutuhkan udara segar. Wol, karena pesonanya, diperintahkan untuk mengikutinya luar.
Dia memerintahkan rombongannya menginap di kejauhan, hanya menjaga Wol terdekat dengan alasan bahwa dia pesonanya.Mereka berdiri di luar gedung istana tertutup yang pernah miliknya, dan itu membangkitkan memori - dari Hwon muda menangis setelah dia sebagai Yeon-woo ditendang keluar.Dengan asumsi kekuatan media nya bertanggung jawab atas visi, Wol bertanya apakah tempat ini memegang kenangan menyedihkan bagi raja: "Apakah orang yang menangis di tempat ini ... Anda?"
Dia tenun di atasnya dan meminta perhatian, Lalu ia meraihnya lebih dekat "Apa yang kau lihat?" - Rawr! - Dan bertanya apakah dia tahu ini karena kekuatan gaib-nya.
Dia bilang ya, dan ia mengatakan untuk menggunakan kekuasaan tersebut, maka, untuk menjawab pertanyaan: "Menurutmu apa aku akan lakukan sekarang?"
Menonton dari seluruh halaman, Hyung-matahari dan Woon mencegah mata mereka saat Hwon menanyakan apakah dia berpikir dia akan memeluknya, mengabaikan statusnya. Dan kemudian dia mata staf tidak nyaman, semua pergeseran dan melihat ke bawah - dan meraih tangan Wol untuk melarikan diri.HA! (Aku cinta bahwa ia sedang sengaja discomfiting untuk mendapatkan semua orang berpaling.)
Balapan di istana, bebek Hwon ke sebuah gedung kosong dan tuntutan untuk mengetahui siapa dia sebenarnya: "Anda tidak Wol." Tapi dia tidak memiliki identitas lain, dan dia mengatakan bahwa sebelum dia memberi nama, dia cuma tanpa nama dukun.
Hwon menatapnya entreatingly, bertanya, "Apakah Anda benar-benar tidak mengenal saya? Apakah Anda benar-benar pernah bertemu saya? "Wol bertanya apakah dia mencari untuk menemukan Yeon-woo dalam dirinya, dan jika kemiripannya dengan wanita itu sebabnya dia menjaga erat-erat. Dia terlihat putus asa saat ia mengatakan kepadanya bahwa dia bukan orang itu.
Memukul, katanya dia melanggar batas nya untuk mengasumsikan ia memperhatikan nasib orang, dan bahwa dia pesona belaka, bukan manusia. Siapa dia untuk mengirim dia ke dalam kekacauan seperti itu? Dia memperingatkan dia untuk menjauhkan diri - jika dia melewati batas lagi, ia tidak akan memaafkannya.
Rombongan menunggu di luar, dan dia pergi dengan mereka, menolak jasa Wol untuk malam ini. Dia tidak mengirim Woon untuk mengikuti kembali ke kamarnya, meskipun.
Young Nok menemukan luar Wol dan bertanya dalam keprihatinan jika sesuatu terjadi, waspada ketika Wol bertanya, "Siapakah aku?" Dia mengaku bahwa dia melihat penampakan aneh, dan sementara mereka harus orang lain kenangan, mereka merasa seperti emosinya.
Tidak benar-benar percaya itu, Wol bertanya, "Saya tidak bisa menjadi pemilik kenangan, bisa saya? Tidak peduli betapa aku mirip dia, aku tidak bisa menjadi dia, saya bisa "Seolah-olah dia ingin dia ada?, Jadi dia bisa memiliki kasih raja atau mungkin hanya mengurangi rasa sakitnya. Seol saksi percakapan dengan air mata simpati.
Aneh Yeom keluar untuk Yang-Myung muncul di luar rumahnya, dan kedua sahabat tersebut kemudian lebih lanjut panik oleh kedatangan diam dari pihak ketiga - Woon. Ha. Woon sini untuk menyampaikan perintah Hwon untuk Yeom muncul di istana, dan dalam perjalanan keluar mendapat sekilas surat yang ditulis pada perkamen kuning akrab cerah. Yeom menjelaskan sebagai surat lama dari Yeon-woo.
Seol sekali lagi mengunjungi rumah Yeom untuk mendapatkan sekilas tentang dia, bukan melihat bahwa Woon telah mencatat kehadiran bayangan dirinya. Dia kejutan dengan serangan dan bertanya siapa mengirimnya. Seol mengetuk pedangnya ke samping dan berjalan pergi.
Dua teman tersisa minum, dan Yeom menanyakan apakah benar bahwa Yang-Myung memiliki kekasih baru, bertanya-tanya seperti apa dia.
Yang-Myung reminisces tentang satu contoh itu delapan tahun lalu, pada malam sebelum Yeon-woo adalah untuk diputuskan sebagai mempelai putri. Dia sudah menawarkan untuk membawanya pergi, tapi ia diberhentikan dia dengan mengatakan kepadanya untuk tidak bercanda, dan ia membiarkannya pergi pada saat itu.
Yang-Myung: "Jika aku tidak menyamar sebagai lelucon ... Jika aku punya keberanian lebih, dan mengulurkan tangan saya ... Jika saya telah menunjukkan perasaan yang sebenarnya saya dan memintanya untuk lari ... dia akan bersamaku sekarang ? "
Seol menemukan Wol menunggu ketika dia kembali, dan menjelaskan bahwa ia mengunjungi rumah mantan pemilik tuanya. Wol tersenyum dan berkata mereka pasti orang baik baginya untuk tetap merasa terikat, dan jawaban Seol bahwa mereka adalah: ". Ketika saya bahkan tidak diperlakukan seperti binatang, mereka memperlakukan saya sebagai pribadi dan memberi saya Seol nama cantik" Dia selesai pikiran di kepalanya, menambahkan, "Itulah tipe orang Anda."
Setelah Yang-Myung pergi, Yeom pergi ke kamar lama Yeon-woo ... di mana ia menemukan dada lamanya. OH TERIMA TUHAN. Apakah seseorang menemukan bahwa surat sialan sudah?
Yeom ingat kata Yeon-woo tentang pergi melalui dengan pemilihan pengantin meski kekhawatiran keluarganya. Dia mengangkat tutup untuk menemukan secarik kertas, anehnya tidak pada tempatnya, yang segera merebut perhatiannya. Dia menarik keluar, dan melihat bahwa itu ditujukan kepada Pangeran Mahkota.
Yang-Myung berjalan di sepanjang jalan sepi, berhenti pendek saat melihat sosok gelap. Ini Jan-Shil, dan ia mengatakan kepadanya secara emosional bahwa dia menyesal, dan bahwa dia akan membantu dia menemukan wanita yang dia cari. Dia mengambil dia dalam pelukan, menangis, "Karena Anda menyelamatkan hidup saya. Aku akan membalas kebaikan itu, saya janji. "


Yeom mengunjungi ibunya sebelum melakukan perjalanan ke istana. Min-hwa yang kecewa ia tidak menceritakan sebelumnya sehingga ia bisa pergi dengan dia, dan Ibu bertanya apakah dia marah. Min-hwa mengatakan tidak, tidak marah - gelisah.Karena jika suaminya pergi ke istana sendirian ...
Potong ke: Yeom, aduk sampai hiruk-pikuk di antara dayang, sama seperti dulu. Hwon hangat menerima Yeom, yang ia masih menyebut Guru, dan mengundang dia untuk menetap di untuk mengobrol.


Sumbu kejahatan kami memainkan peran peri politik saat eksposisi karena mereka menerima firman kemunculan tiba-tiba Yeom di pengadilan dan mencoba untuk mengurai maknanya.Saya kira "Karena aku ingin bergaul dengan teman saya" tidak menghitung dengan dewan komplotan pengkhianatan?
Satu menteri lucu mengeluh bahwa dia keren peringkat slip setiap kali Yeom ada di sekitar, tapi kemudian mereka sampai ke inti masalah: Sebagai suami sang putri, Yeom tidak seharusnya ada hubungannya dengan politik, sehingga kehadirannya di pengadilan adalah berbahaya. Keberadaan-Nya yang bermasalah pada tingkat simbolik (tidak seperti Yang-Myung), karena ada orang-orang bersedia untuk rally di sekitarnya, mungkin tersentuh oleh pengaruh ayahnya tersisa.


Yeom memiliki dibahas diatas huruf, dan sekarang menyajikan kepada raja, menjelaskan bahwa ia memutuskan hal yang benar untuk dilakukan adalah kembali ke penerima yang berhak. Hwon tidak bisa menyembunyikan emosinya saat ia menegaskan bahwa ini adalah surat terakhir Yeon-woo kepadanya.
Membungkuk hormat, Yeom menyarankan Yeom melupakannya sekarang, dan mengingat istrinya. Dia mengatakan bahwa Yeon-woo tidak akan menginginkan dia untuk tetap terjebak dalam bayangannya baik. Hwon mencatat sedih bahwa semua orang menyuruhnya untuk melupakannya.
Setelah Yeom pergi, ia duduk di sana menatap surat yang belum dibuka untuk waktu yang lama, dan akhirnya membacanya.


Yeon-woo: "Crown Prince, saya mengumpulkan kekuatan terakhirnya saya meninggalkan surat ini. Saya tidak tahu apakah itu akan menimbulkan masalah atau bahkan jika itu akan mencapai Anda, tapi saya menulis ini pula. Sebelum saya pergi, bahkan hanya melalui hal yang saya telah belajar dari Anda, saya sangat bahagia. Tapi sekarang Anda harus berhenti menyalahkan diri sendiri, dan menganggap saya sebagai kenangan. Ayah saya akan membawa saya obat segera. Lalu aku tidak akan lagi dapat melihat Anda. Anda harus melupakan aku, dan beberapa tahun kemudian menjadi raja yang baik dan bijaksana. "
Dia menangis, bertanya, "Berapa banyak harus ia telah menyakiti? Bagaimana menyakitkan harus melakukannya? "
Dia bertanya Hyung-sun untuk membawanya dada tuanya, dan isak tangis bahwa dia tidak ingat tulisan tangan Yeon-woo lagi.Dia harus melihat surat lamanya sebagai konfirmasi.


Pengadilan laporan mata-mata Bo Kyung dengannya tentang berjalan-jalan malam hari raja, serta kunjungan Yeom itu. Dia terlihat bersemangat bermasalah sesudahnya dan meminta dada bertuliskan karakter hanja untuk hujan. Bo-Kyung tampaknya menyadari hal ini segera, dengan beberapa kekhawatiran.
Hwon mengeluarkan surat lama, permintaan maaf dia menghabiskan begitu banyak waktu. Tapi ketika ia membaca, memicu pikiran lain dan ia meraba-raba mencari surat yang berbeda - yang dia baru saja menerima.


Hwon membandingkan tulisan tangan surat-surat, yang berisi beberapa kata yang sama. Dia memerintahkan Wol dibawa kepadanya segera.
Wol yang diantar ke tempat, tetapi di sepanjang jalan dia tersentak ke samping oleh Yang-Myung, yang bertanya dengan penuh perhatian, "Apakah kamu mengenali saya?"
Seperti yang dilakukannya, Hwon selesai perbandingan dan mendongak dengan keyakinan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar