My Best Fren 4ever

my new best fren.....................

sebener nya G tuch paling males kalo tulis menulis
but G coba aja kali ya
gak ada salah nya kan mencoba sesuatu yg baru
sapa tau G punya bakat terpendam dalam jurnalistik
555

who knows?

let's go girl....................

let's talk anything bout we

care love need and want

and share anything bout we

care love need and want

I'm
HENECIA
HOTTEST
SHINCHANG
and...

Kamis, 02 Februari 2012

[Translate] Book Club: The Moon That Embraces the Sun (Chapter 1)

Chapter 1

english by belectricground
bahasa by google


Satu musim gugur malam, Yi Hwon, dan menjaga pribadinya, Woon, menemukan tempat perlindungan dari hujan di bawah pohon tinggi. Hwon mengenakan pakaian menyamar mengenakan (bangsawan) yangban itu. Woon terlihat seperti seorang prajurit dapat disangkal, rambut panjang diikat dalam jalinan dan dua pedang besar diikat ke belakang dan ke sisinya.Kedua pria berada pada jauh dari desa terdekat, dan hujan tidak terlihat seperti itu akan berhenti dalam waktu dekat. Tiba-tiba, Hwon tempat sebuah pondok kecil di kaki gunung dan mengumumkan bahwa mereka harus mencari perlindungan di sana sampai hujan berlalu. Tanpa menunggu Woon menjawab, Hwon cepat berjalan menuju rumah seolah-olah di bawah mantra dan Woon tidak memiliki pilihan selain mengikuti. Setelah mereka tiba di pintu masuk, Woon berhenti pada melihat sebuah tiang yang menonjol tinggi di atas pintu gerbang dan menyarankan Hwon terhadap terjadi di dalam - rumah milik dukun.Hanya kemudian, seorang wanita (yang kita kemudian belajar menjadi bernama Seol) membuka pintu."Mengungkapkan diri Anda!""Aku berkata-kata. Dalam jenis situasi tidak tamu meminta pemilik rumah untuk mengungkapkan dirinya sendiri? Bukankah itu bagi saya untuk bertanya? ""Untuk alasan apa seorang wanita tidak memiliki pedang?""Sungguh menakjubkan. Bagaimana kau tahu aku memiliki pedang? Seperti yang diharapkan ... Ah! Itu bukan apa yang saya maksud. Ahem! Milady meminta saya untuk mengundang Anda ke dalam. ""Aku berkata mengapa Anda memiliki pedang milik Anda!" Woon tetap gigih."Di tempat yang terpencil, hanya dua wanita hidup sendirian.Jadi tidak seharusnya kita setidaknya memiliki pedang pada kami? Pertanyaan apa bodoh. Lagi pula, apakah kamu tidak masuk ke dalam? "Meskipun Hwon ingin masuk, ia tidak dapat menuntut itu karena Woon. Tapi seperti jika Seol diharapkan para tamu untuk ragu-ragu, ia melanjutkan: "Milady mengatakan bahwa tamu tidak akan memasuki tempat yang rendah, dan bertanya apa perbedaan yang ada antara berdiri di bawah atap pintu masuk rumah seseorang rendah dan bahwa dari berada di dalam kamarnya yang hangat, dipanaskan? "Hal ini memberikan alasan yang sempurna Hwon untuk memaksakan dirinya dan cepat masuk kedalam. Seol memimpin tamu ke ruang kosong. Ruangan penuh dengan aroma anggrek, dan di lantai terletak sebuah meja kecil dengan beberapa minuman keras dan makanan pembuka. Dan di samping itu adalah tungku hangat ucapan para tamu, seolah-olah mereka diharapkan. Tapi sebaliknya, ruangan tidak berbeda dari setiap ruangan biasa dan tidak memiliki karakteristik untuk menunjukkan bahwa itu milik dukun. Bahkan, ruangan terlihat milik seorang sarjana manusia - untuk rak buku yang ditumpuk dengan klasik seperti Refleksi Lima Klasik dan Query pada Great Learning.Setelah mendengar hal ini perempuan yang Seol sebut "Milady" memasuki kamar sebelah, Hwon kembali ke tempat duduknya di lantai. Ruang sebelah yang dipisahkan oleh pembagi, dan Hwon hanya dapat membuat formulir seorang wanita anggun di sisi lain. Rambutnya dikepang dan diikat dengan daengi (pita), menunjukkan bahwa dia masih belum menikah.Dari ruangan lain, wanita itu tidak busur mendalam untuk Hwon, dan kemudian mengikuti dengan yang lain. Ketika Anda busur tradisional dua kali untuk mati, dan mengerutkan kening Hwon Woon pada tindakan kurang ajar wanita itu. Tapi busur wanita lagi, membingungkan dua orang. (Tiga busur dalam adalah bagi Sang Buddha.) Dan kemudian untuk kedua Hwon dan kejutan besar Woon itu, wanita itu busur keempat kalinya, busur disediakan untuk raja. Setelah menyelesaikan busur keempat, wanita itu menekan dahinya di lantai dan menurunkan tubuhnya serendah mungkin."Angkat wajahmu."Wanita itu perlahan-lahan membangkitkan tubuhnya, dan dengan lembut menempatkan kedua tangannya di lutut kirinya. Hwon masih tidak bisa melihat wajah wanita itu. Dia bertanya mengapa ia membungkuk kepadanya empat kali. "Bisakah kau tidak masuk hitungan?""Saya hanya menunjukkan penghormatan saya kepada matahari."Setelah mendengar suara indahnya, Hwon berada pada kehilangan kata-kata."Apa yang Anda maksud dengan matahari? Untuk seorang wanita, matahari mengacu kepada suaminya. ""Seorang wanita juga merupakan warga Joseon."Hwon tidak bisa mengatakan apa-apa lagi. Wanita ini pasti tahu bahwa ia adalah raja. Kali ini wanita itu berbicara untuk meminta Hwon memiliki setidaknya menyesap minuman keras ini bahwa ia telah disiapkan untuknya.
Hwon menjadi penasaran penampilan wanita, dan meminta dia untuk mengungkapkan wajahnya. Tapi ketika dia hanya menanggapi dengan meminta dia untuk minum-minum, perintah untuk menghapus Hwon Woon pembagi. Dalam satu gerakan pisau Woon itu, pembagi yang memisahkan dua kamar jatuh ke lantai. Dan seolah-olah pisau tajam Woon juga telah memotong awan hujan di langit, sinar bulan mengalir ke ruangan dan mengisinya.Hwon sekali lagi akan terkejut oleh kecantikan wanita itu ekstrim, tapi dia terkejut dengan masker marah."Tidak peduli seberapa rendah tamu mungkin, itu adalah tugas pemilik rumah untuk menunjukkan dirinya dan menyapa tamu ketika ia memasuki rumahnya. Mengapa Anda tidak mengindahkan perintah saya? ""Meskipun status sosial saya adalah yang terendah dari lows, saya juga seorang wanita yang ditentukan oleh langit. Jadi, saya gagal untuk berpikir tentang tugas saya sebagai pemilik rumah dan hanya memikirkan tugas saya sebagai seorang wanita (untuk menjaga jarak dari laki-laki). ""Anda mengikuti aturan-aturan meskipun Anda bukan dari kaum bangsawan?""Tapi aku belum pernah mendengar ada hukum yang melarang orang rendahan dari mengikuti aturan seorang wanita."Hwon tertawa saat ia meraih sebotol alkohol. Dia tidak pernah bertemu dengan seorang wanita seperti dia sebelumnya yang tidak syirik kembali dari mengekspresikan pikiran begitu hormat tapi begitu percaya diri kepada raja. Hwon menuangkan minuman untuk Woon, namun Woon tidak melihat kaca dan hanya terlihat ke lantai untuk menunjukkan bahwa ia tidak bisa minum saat bertugas untuk menjaga raja. Melihat ini, wanita itu berbicara:"Betapa undutiful. Anda tidak tahu siapa saya atau apa yang ada dalam minuman ini, namun Anda menolak minum? Apakah Anda menjaga Mulia dengan pedang saja? "Pada kata-katanya, Woon memiliki pilihan selain minum. Dia memutar kepalanya menjauh dari Hwon saat ia minuman (seperti kebiasaan di Korea), dan dalam proses, mata Woon bertemu wanita itu.Hwon wanita itu bertanya bagaimana dia tahu bahwa dia adalah raja."Saya dengan rendah hati meminta Mulia. Jika matahari bersinar di langit malam, apakah itu matahari atau bulan itu? "Hwon tidak menjawab, dan perempuan itu terus berlanjut."Sama seperti matahari adalah matahari tak peduli di mana mungkin, sama adalah untuk Yang Mulia.""Tapi tidak seorang pun di desa yang diakui saya. Jadi bagaimana kau? "Ketika wanita itu tidak menjawab, bergumam Hwon kepada dirinya sendiri, "Tabel dan anglo yang telah dipersiapkan sebelumnya ... Apakah saya dihantui oleh roh?"Setelah pemikiran mendalam, jawaban wanita itu bahwa dia mengenalinya dari pedang yang dibawa oleh Woon, dan Seol cukup pengetahuan tentang pedang."Dia benar-benar memiliki mata yang menakjubkan. Dari jarak itu, dalam gelap ini, untuk dapat mengamati selubung erat pedang penjaga raja. Tidak, untuk tahu tentang hal itu bahkan sebelum melihatnya. Apakah saya benar-benar sedang terpikat oleh hantu ... "terus Hwon menatap wanita itu dan kemudian berkata,"? Mendekatlah. Duduk di kamar sebelah, saya tidak bisa melihat apakah Anda sedang bersembunyi sembilan ekor di bawah rok Anda. "Setelah ragu beberapa, wanita itu berjalan ke ruang di mana Hwon dan Woon duduk dan ia juga mengambil kursi."Apakah Anda seorang hantu ... atau manusia ...?""Banyak orang mengatakan bahwa saya bukan manusia.""Lalu apakah anda benar-benar hantu?""Barangkali aku dapat menjadi. Saya seorang jiwa dengan kesedihan yang mendalam. ""Apakah kau mempermainkanku? Dimana di dunia ini ada hantu dengan bayangan? ""Aku tidak berbohong. Yang menyebut dukun lebih rendah daripada budak manusia? Dan dengan demikian, saya tidak berani menjawab bahwa saya manusia. ""Dukun Sebuah ... Kau dukun. Dan sehingga Anda tahu kedatangan saya. ""Tidak, Yang Mulia. Meskipun saya dukun, saya tidak memiliki kemampuan untuk meramalkan masa depan atau untuk membaca pikiran seseorang. Saya seorang dukun dengan tidak ada kemampuan seperti itu. ""Ada semacam dukun?""Saya malu untuk mengakui ada. Untuk hidup seperti ini di tempat ini adalah sejauh mana kemampuan saya. ""Kau berbicara dan namun saya tidak mengerti. Woon, kau sudah dengar hal seperti itu? "Woon mengambil melirik wanita itu dan menurunkan kepalanya untuk menunjukkan bahwa ia juga belum pernah mendengar hal seperti itu. Bingung, Hwon bertanya lagi, "Apakah Anda benar-benar dukun?""Tidak untuk mengakhiri hidup saya, saya hidup sebagai dukun.Seperti yang saya tidak bisa hidup tetapi sebagai dukun, aku hidup. "Melihat wanita itu berbicara begitu tenang, Hwon merasa sangat sedih. Dia bertanya lagi. "Siapa nama Anda?""Aku menyebut diriku siapa pun.""Aku menanyakan nama Anda.""Ada sebuah hukum yang ketat. Sebelum raja, semua orang hanya yang sepele. Mohon perkenankanlah saya untuk memperkenalkan diri hanya sebagai siapa pun. "Dalam frustrasi, Hwon mengangkat suaranya. "Bagaimana kurang ajar! Beraninya kamu membuat saya ulangi. Aku akan bertanya lagi. Apa nama Anda? Jika Anda adalah seorang manusia, Anda harus memiliki nama keluarga dan nama yang diberikan. Jika Anda benar-benar bukan roh, katakan nama Anda. ""Sebuah nama keluarga diberikan kepada mereka yang memiliki ayah, dan nama yang diberikan kepada mereka yang memiliki seorang ibu. Tetapi karena saya tidak memiliki seorang ayah atau ibu, saya tidak menerima baik. ""Maksudmu kau tidak punya nama?""Saya ... telah hidup tanpa nama.""Bagaimana frustasi. Apakah Anda bermain-main dengan saya lagi? ""Saya telah mengatakan kepada Anda bahwa saya tidak berbohong.""Saya sudah mendengar bahwa semua dukun harus memiliki sebuah ibu baptis. Apa nama ibu baptis apakah Anda memanggil Anda? ""Ibu baptis saya tidak pernah menyebut saya dengan nama.""Bagaimana itu mungkin?""Takut nasib yang akan mengikat kita dengan sesuatu seperti nama, dia tidak bernama aku.""Berapa usia Anda?""Seperti yang saya belum menghitung tahun-tahun, saya tidak tahu jawabannya.""Apakah Anda tinggal di sini lama?""Untuk waktu yang lama, aku tinggal terjebak di sini. Untuk waktu yang sangat lama ... ""Tapi pidato anda bukan dari penduduk asli di sini. Pidato anda adalah bahwa orang dari Hanyang (ibukota Joseon, sekarang hari Seoul), sehingga Anda pasti bukan dari daerah ini. Sebelum tiba di tempat ini, apa identitas Anda? "Mata wanita itu mengkhianati sangat sedih. Tapi suaranya tetap tenang."Itu adalah cerita dari masa lalu bahwa saya tidak ingat lagi."Dengan marah, membanting Hwon shotglass kembali di atas meja."Aku sudah meminta Anda begitu banyak pertanyaan, namun Anda menjawab tidak ada!""Saya sudah menjawab banyak pertanyaan, tetapi Yang Mulia tidak mengakui.""Tepat apa yang telah Anda menjawab?! Nama Anda, usia Anda? Anda bahkan belum menjawab apa dukun Anda! Apakah Anda benar-benar bahkan dukun? ""Jika Anda bersikeras jawaban saya tidak memuaskan, akan aku berbohong padamu? Kalau aku berbohong, Anda akan menemukan jawaban yang memuaskan? "Hwon terus minum tanpa kata dan keheningan memenuhi ruangan. Dia membuka mulutnya sekali lagi."Di mana Anda duduk masih terlalu jauh. Mendekatlah. "Wanita itu berjalan dua langkah lebih dekat ke Hwon, dan duduk lagi."Di mana Anda duduk masih terlalu jauh. Datanglah lebih dekat. "Wanita itu akhirnya datang jarak lengan panjang dari Hwon dan duduk lagi. Meskipun yang masih terlalu jauh untuk Hwon, karena tidak ada ruang untuk datang lebih dekat, ia mengalah. Di depan Hwon adalah wajah wanita itu, lebih putih dari giok putih. Dia memiliki bulu mata panjang, dan di bawah mereka adalah matanya yang gelap. Dan di depan Woon adalah profil sisi wanita. Meskipun wajah seseorang bisa berbohong, profil sisinya tidak bisa. Dan untuk Woon, kesedihannya jelas. Dalam rangka untuk tidak melihat wanita itu, Woon menempatkan kepalanya ke bawah dan menutup matanya. Dengan menarik napas panjang, Hwon berbicara."Apakah Anda melihat hatiku mengalir terhadap Anda?""Karena riak diciptakan oleh cahaya bulan, saya tidak melihat.""Apakah kamu tidak melihat, atau akan Anda tidak melihat? ... Dapatkah saya tidak menerima anda "[Catatan: Kata". Merangkul "seperti yang digunakan di sini dapat memiliki konotasi seksual]?"Takut bahwa hati Anda akan berat saat Anda pergi, saya akan terus diikat pita (kemeja saya).""Aku tidak akan meninggalkannya. Karena aku akan membawa Anda kembali dengan saya. Kemudian akan Anda mengizinkan saya untuk menahan Anda? ""Aku tidak bisa pergi. Saya terikat ke tempat ini. ""Aku, Raja Anda, telah mengatakan saya akan membawa Anda dengan saya. Bahkan jika Anda tidak bisa meninggalkan, ikuti saya. ""Di bawah langit, ada hal-hal yang dapat bersama-sama dan ada hal-hal yang tidak pernah bisa bersama-sama. Seorang raja dan dukun terlalu jauh terpisah dan tidak pernah bisa bersama-sama. "Pada ditolak, Hwon mengangkat suaranya."Beri aku alasan bahwa kita tidak bisa bersama-sama!"Wanita itu mengutip sebuah kutipan dari Zhouyi (Kitab Perubahan) tentang bagaimana surga dan bumi harus terpisah untuk menegakkan perdamaian."Saya juga telah membaca Zhouyi tapi itu tidak bagaimana saya memahaminya." Dia menjelaskan bahwa bumi tidak hina karena dekat kami, tapi untuk diperlakukan dengan keakraban untuk kedekatan.Mengutip dari buku Zhuangzi, wanita itu menjelaskan, "Langit yang mulia dan yang hina bumi adalah hukum alam. Sama seperti musim gugur dan musim dingin berikutnya musim semi dan musim panas adalah sifat dari empat musim, langit dan bumi memiliki peringkat mereka. Apa lagi yang bisa dikatakan tentang manusia. ""Itu bukan bagaimana guru mengajar saya Zhuangzi. Meskipun berdaulat dan memimpin orang mengikuti, berdaulat harus teladan bagi orang-orang yang mengikuti menjadi benar. Jika saya menjadi benar, orang-orang saya menjadi benar. Jika aku menjadi mulia, orang saya juga menjadi mulia. Saya telah diajarkan bahwa adalah peringkat alam. Saya tidak akan menjadi hina dari memeluk Anda, namun Anda akan mulia. ""Berbicara tugas tanpa berbicara tentang order tidak ada kewajiban sama sekali. Tidak membawa memelukku untuk posisi Anda dan teladan bagi orang-orang ... saya satu rendahan tanpa nama. ""Aku juga punya nama. Begitu aku lahir, aku diumumkan sebagai putra mahkota-pilih dan tidak bisa memiliki nama. Dan ketika saya menjadi putra mahkota, saya diberi nama, tetapi secara bersamaan Hwon tidak ada yang bisa memanggil saya dengan nama itu. Tidak ada yang memanggil saya Hwon atau Grand Pangeran Ilsung, tapi hanya Mahkota Pangeran. Dan sekarang sebagai seorang raja, Hwon nama saya tidak dapat bahkan ditulis di atas kertas. Jadi, bukan sama bahwa baik Anda dan saya tidak punya nama? ""Ini tidak sama. Ini perbedaan antara langit dan bumi. "Ia tetap teguh seperti batu. Hwon tetap tenang sementara tenggelam dalam pikirannya. Lalu dari kesadaran tiba-tiba, ia menyatakan:"Itu benar! Sebagai ibu baptis Anda tidak memanggil Anda dengan nama takut terikat oleh nasib Anda, maka jika aku memberikan nama, maka Anda dan saya akan terikat oleh takdir. Aku akan memberimu nama. "Kali ini, bahkan wanita itu bereaksi dengan terkejut."Tidak hanya nasib baik di dunia ini. Anda tidak harus memberikan nama hanya nasib sesaat belaka. Silahkan kembali. "Hwon mengabaikan protes wanita itu dan terlihat keluar ke bulan di luar jendela."Apakah Anda menyerupai bulan, atau apakah bulan menyerupai Anda? Aku akan nama yang Anda Wol (Hanja untuk "bulan").Dan dari saat itu, wanita yang menjadi Wol. Hwon merasa meyakinkan seolah-olah dengan memberikan nama padanya, nasib mereka akan terus. Hwon ingin mengulurkan tangan dan wajahnya menyentuh Wol, tapi dia tidak, takut bahwa begitu menyentuh tangannya, dia akan berubah menjadi abu. Dan begitulah, ia terus minum."Hari ini bukan hari saja. Saya tahu nama Anda, dan saya tahu bahwa Anda tidak bisa meninggalkan tempat ini. Akan ada waktu berikutnya. "Hwon menuangkan minuman untuk Wol dan membacakan puisi."Semua kreasi datang dan datang lagi, tapi tidak bisa datang.Saya melihat untuk melihat apakah telah datang semua, tapi datang lagi.Hal-hal yang datang lagi dan lagi datang dari mana ada awal.Dan saya bertanya kepadamu dari mana Anda pertama kali datang "(-Kutipan dari ayat pertama dari Hwadam Seo Kyung-Deok itu" Relic ")?Meskipun puisi itu tampaknya untuk meminta Wol mana dia berasal, pertanyaan ini bukan untuk Wol sendiri. Ini adalah pertanyaan Hwon untuk dirinya sendiri perasaan ini tak terbantahkan muncul dari dalam dirinya. Wol menutup matanya, bahkan tidak memberikan melirik shotglass Hwon menuangkan."Semua kreasi kembali dan kembali lagi, tetapi tidak dapat mengembalikan semua.Aku melihat apakah itu telah kembali semua, tapi tidak.Mereka kembali dan kembali lagi sampai akhir, tetapi tidak ada akhir untuk mengembalikan.Jadi aku bertanya kepadamu ke mana Anda kembali "(-Kutipan dari ayat kedua dari Hwadam Seo Kyung-Deok itu" Relic ")?Hwon tidak mengerti. Meskipun ia mengerti arti dari puisi itu, ia tidak mengerti apa artinya Wol dengan mengucapkan kepadanya puisi itu."Apa maksud Anda memberitahu saya?""Saya berharap untuk menyelesaikan bagian kedua (dari puisi itu). Dan seperti malam ini akan menjadi akhir nasib kita, itu adalah permintaan bahwa Anda tidak membuat janji waktu berikutnya. ""Untuk berpikir bahwa ada seorang dukun yang tahu puisi itu Hwadam ...""Dan ada juga seorang raja yang tahu puisi Hwadam itu." (Catatan: Seperti tulisan Hwadam adalah sebuah sahak dan tidak jeonghak, menulis itu adalah salah satu bahwa seorang raja tidak harus belajar saya tidak tahu apa perbedaan, tapi saya '. m menebak mereka dua sekolah yang berbeda dari pikiran?)Dan Wol terus, mengatakan Hwon sekarang harus kembali sebagai hujan telah berhenti dan shotglass nya sekarang kosong. Tapi Hwon merasa terluka sebagai Wol mencoba untuk buru-buru dia keluar - tidak begitu banyak di Wol dirinya sendiri, tetapi pada ide pemisahan yang akan datang."Ikut aku. Ketika istirahat fajar, ikut aku. ""Saya ingin bertanya apa yang akan menjadi konsekuensi untuk menjaga Anda jika Anda tidak kembali sekarang."Wol yang benar. Seperti telah diam-diam meninggalkan Hwon harta kerajaan untuk berlibur datang ke desa, jika sesuatu berjalan salah, itu tidak akan Hwon, namun ia penjaga Woon, yang akan bertanggung jawab. Dan seperti biasa, itu akan membesarkan Woon sebagai anak dari seorang selir yang akan diserang."Wol! Aku akan menemuimu lagi. Tolong tunggu aku. ""Saya sudah mengatakan bahwa malam ini akan menjadi akhir nasib kita.""Dan aku mengatakan bahwa malam ini adalah awal dari nasib kita. Dan jadi aku tidak bisa pergi begitu saja. Aku akan membawa dengan saya kenang-kenangan dari Anda. "Pada menyebutkan Hwon dari kenang-kenangan, Wol membuka kembali matanya dan tersenyum senyum sedih. Pada senyum pertama yang Wol menunjukkan kepadanya, Hwon kelezatan dan duduk dekat dengan Wol. Tapi dalam suara yang sama, Wol menjawab, "Aku tidak apa-apa sendiri. Bahwa bulan di langit malam yang Mulia telah memberi saya sebagai nama saya yang saya miliki. "Hwon ternyata wajahnya untuk melihat bulan dan tersenyum. "Lalu aku akan mengambil bulan, yang adalah segalanya Anda.""Anda seharusnya tidak, Yang Mulia. Saya mohon Anda untuk mempertimbangkan kembali. ""Tidak ada yang saya tidak bisa melakukan! Aku akan mengikat perasaan saya bagi Anda untuk bahwa bulan yang Anda berikan kepada saya. ""Kemudian dapat saya meminta Anda untuk Anda untuk meninggalkan aku kenang-kenangan?"Wajah yang cerah Hwon sambil cepat-cepat menjawab, "Katakan apa pun itu. Saya akan memberikan segalanya bagiku. ""Saya mohon Anda untuk meninggalkan memori Anda malam ini, dibunuh.""Jika saya meninggalkan itu disembelih, yang Anda maksud untuk mengubur kenangan dari saya?""Apa wanita kejam Anda! Apa yang wanita tak berperasaan Anda! Anda mengundang saya, dan jadi aku masuk. Dan sekarang aku bilang aku tidak akan meninggalkan, tetapi Anda mendorong saya keluar. Meskipun aku pergi malam ini, ini bukan akhir dari nasib kita. ""Itu adalah nasib yang berarti.""Pertemuan tubuh tidak hanya nasib. Pertemuan hati juga nasib.Anda mengatakan dengan mulut Anda sendiri bahwa Anda tidak berbohong. Maka Anda tidak akan dapat mengatakan bahwa tidak ada pertemuan hati kita malam ini. Alasan mengapa aku tidak akan memiliki kalian malam ini karena aku memelukmu sayang, jadi jangan berbicara tentang diri Anda sebagai rendah lagi. Meskipun berdiri sosial orang yang tahu sastra dapat rendah, karakter tidak bisa. Dan jadi aku hanya akan mengambil bulan Anda dengan saya malam ini. "Dan seperti itu, Hwon berjalan keluar dengan Woon, meninggalkan Wol masih duduk di sana. Setelah berjalan beberapa jarak, Hwon mengatakan Woon, "sakit hati saya dan saya tidak tahan melihat ke belakang. Silahkan lihat untuk saya.Apakah Wol kebetulan menonton aku pergi? "Woon terlihat kembali, meskipun ia sendiri tidak yakin apakah itu adalah karena perintah Mulia atau kehendak sendiri. Tapi di belakang mereka, hanya Seol adalah mencari ke arah mereka."Dia tidak menonton.""Ya, ya. Dan yang membuat hati saya sakit kurang. Woon, aku tidak pernah menyadari sampai sekarang bagaimana menyilaukan cahaya bulan dapat. "Kembali di dalam ruangan, Wol masih duduk tak bergerak saat ia meminta Seol."Seol, bisa Anda melihat dia pergi?"Dalam air mata, balasan Seol, "Ya, ia pergi. Dia benar-benar pergi! ""Apakah dia melihat ke belakang kebetulan?""Tidak! Dia pergi tanpa menoleh ke belakang sekali pun! "Wol gumam lirih, "Ya, ya. Dan yang membuat saya lebih sedih.Seol, aku tidak pernah menyadari sampai sekarang bagaimana menyilaukan cahaya bulan dapat. ""Mengapa Anda tidak melihat dia keluar?! Mengapa Anda hanya duduk di sana?! "Sambil tersenyum lembut, Wol menjawab, "Untuk hujan halus yang menuntunnya sini akan beristirahat di rumput, bumi, dan angin. Dan setiap kali jatuh pada rok jubahnya, ia akan menembus pakaian dalam, sepatu, dan topi, membawa hatiku dengan itu dan melihat dia keluar semua perjalanan kembali ke real liburan kerajaan. "


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar