My Best Fren 4ever

my new best fren.....................

sebener nya G tuch paling males kalo tulis menulis
but G coba aja kali ya
gak ada salah nya kan mencoba sesuatu yg baru
sapa tau G punya bakat terpendam dalam jurnalistik
555

who knows?

let's go girl....................

let's talk anything bout we

care love need and want

and share anything bout we

care love need and want

I'm
HENECIA
HOTTEST
SHINCHANG
and...

Kamis, 09 Februari 2012

[Recaps] The Moon That Embraces The Sun Ep 11 by dramabeans

Rekap Episode 11 

bahasa by google
 
Yang-Myung menarik Wol ke samping untuk bertanya apakah dia mengakui dia (kali ini ia berarti dari pertemuan terakhir mereka, bukan ketika mereka masih remaja) dan dia tidak memiliki kesempatan untuk merespon.
Para penjaga menarik mereka agar terpisah, tapi kali ini Yang-Myung menarik peringkat kerajaan, mengungkapkan identitasnya. Para penjaga segera membungkuk. Dia kembali ke Wol, tapi kali ini Young Nok mengintervensi, dan tepat pada waktunya. Dia mengatakan kepada mereka untuk mengambil Wol pergi dan berdiri di jalan Yang-Myung untuk memblokir dia.


Sementara itu Hwon duduk di kamarnya, hanya setelah dibandingkan surat Wol untuk Yeon-woo. (Eeep!) Dia bertanya-tanya pada dirinya sendiri berulang-ulang, "Tidak mungkin ..." Dia masuk kamar dan dia mendongak, marah.
Di luar, Young Nok menjelaskan bahwa Wol hanyalah sebuah benda mistis, tidak berbeda dari jimat kertas. Yang-Myung mengcounter bahwa hidupnya tidak lebih bernilai dari secarik kertas juga, dan terus mengisi ke depan.
Young Nok berhenti lagi, dengan mengatakan bahwa itu bukan ditakdirkan untuk menjadi. Dia berteriak kembali, bertanya-tanya siapa yang menentukan hal tersebut. Young Nok mengatakan dia hanya menyampaikan pesan para dewa. Yang-Myung: ". Itu bukan Tuhan yang memutuskan, tapi saya" Gah, aku bisa mencintainya lagi?


Dia akhirnya menarik kartu terakhirnya - yang akan lebih dekat menempatkan Wol dalam bahaya. Dia mengatakan kepadanya bahwa tindakannya bisa menempatkannya di tengah perang, dan memperingatkan bahwa dia menempatkan hidupnya dalam bahaya. Dia mengatakan kepadanya bahwa satu-satunya cara agar dia aman adalah dengan mundur.
Di dalam, Hwon berteriak pada Wol, menuntut untuk tahu di mana dia dilahirkan. Dia menginterogasinya di cepat-api - di mana keluarganya, apalah dia benar benar yatim piatu, apa yang terjadi pada mereka.
Dia menjelaskan bahwa ketika dukun diberkahi dengan kekuatan mistik dia harus memutuskan hubungan dan kenangan hidup masa lalunya. Menarik. Jadi dia pikir amnesia nya tidak spesifik untuk dirinya, tapi kesamaan antara dukun semua?


Masih sebagai panik seperti biasa, Hwon menuntut dia membuka kembali kenangan - yang dia dalam kehidupan masa lalunya, dan apakah dia memiliki kenangan tentang dia?
Tapi dia menangis, memohon dia untuk berhenti. "Saya tidak bisa memberikan jawaban yang Anda cari. Karena aku bukan wanita yang Anda cari. Saya tidak tahu betapa aku terlihat seperti dia. Tetapi jika anda ingin menanyakan lebih lanjut, silakan, tanyakan langsung. "
Jantungnya sink, dan ia mundur inkuisisi. Urg, saya berharap Anda orang akan mempertimbangkan kemungkinan bahwa dia TIDAK BISA ingat siapa dia.


Pada Seongsucheong, Young Nok menarik Jan-Shil yang baru untuk kesalahan kolosal nya, di depan semua orang. Dia bertanya-tanya mengapa ia pun berusaha merangkak kembali di sini, dan menendang keluar.
Jan-Shil menangis dan memohon, dan Seol mencoba untuk mendapatkan Young Nok untuk melembutkannya, tapi dia tidak berhasil kali ini. Jan Shil meraung bahwa itu karena dia merasa begitu buruk bagi oraboni, karena raja mendapatkan apa yang dia mau, sementara Yang Myung tidak mendapat apa-apa. Dia ingin Yang Myung untuk memiliki hanya satu hal ...
Young Nok berbalik dan menembak dia silau kematian dan Jan-Shil membeku, menutup mulutnya. Tapi itu sedikit terlambat untuk mengambil kembali menyebutkan raja. Young Nok jeritan padanya untuk keluar dan ternyata punggungnya.


Tiba-tiba Jan-Shil mendapat visi atau dimiliki, karena dia berdiri menantang, memanggil Young Nok Dia bertanya mengapa dia selalu hidup untuk melayani orang lain, "Ibu." Dan Young Nok terlihat kembali shock.
Yang-Myung mengembara di luar tembok istana, dan keajaiban jika bahkan kali ini, ia kehilangan gadis itu LAGI, untuk saudaranya. Ia menemukan ibunya berdoa hingga larut malam di kuil, dan bertanya apa yang dia lakukan.
Dia mengatakan bahwa seperti biasa, dia berdoa untuk raja. Dia memotong liburnya dengan marah, "Hanya sekali, Anda tidak dapat memanggil nama saya sebelum raja?" Oof. Dia bertanya bagaimana dia bisa mengatakan hal seperti itu tidak setia.


Yang-Myung: "Ini tidak setia! Tahan kembali! Terimalah!Menyembunyikannya! Jangan goyah! Apakah tidak capek itu, Ibu? Sekali, hanya sekali - Apakah yang Anda inginkan. Tidak apa-apa untuk menjadi egois sekali - Tidak bisa Anda mengatakan kata-kata saya "?
Air mata jatuh, tapi ia bertarung mereka kembali dan terlihat dengan tekad. "Saya tidak akan lagi hidup untuk orang lain!"
Potong kembali ke Jan-Shil, yang kita lihat sekarang adalah penyaluran Yang-Myung memiliki percakapan ini sangat dengan ibunya. Dia selesai kata-katanya: "Jika aku ingin tertawa aku akan tertawa. Jika saya ingin marah aku akan marah. Jika saya ingin mencuri [nya] pergi, aku akan! Aku akan hidup seperti itu! "


Young Nok melihat-nya dalam diam tertegun, kemudian berjalan masuk Wol Jan-Shil berjalan mendekatinya, masih menyalurkan Yang-Myung. "Mari kita lari. Melarikan diri dengan saya. Jika itu aku, aku akan melindungimu. Kalau saya, saya tidak akan meninggalkan Anda untuk menjadi seperti ini. "
Oh wow, saya suka adegan ini, cara memotong bolak-balik tanpa ejaan itu. Anda hanya bisa tahu dari apa yang dia mengatakan bahwa dia adalah seorang pengganti untuk Yang-Myung.Bagaimana percakapan via menengah masih patah hati saya untuk orang ini?
Young Nok melangkah untuk membangunkan dia dari sambungan, dan kemudian memiliki dia diseret keluar dari Seongsucheong di tempat. Dia menyatakan bahwa siapa pun yang membiarkan punggungnya di dalam tembok istana akan dihukum dengan cara yang sama.


Wol khawatir dan mencoba untuk mengubah pikiran Young Nok, tapi dia tidak mau mengalah. Seol lebih yakin bahwa Jan-Shil akan kembali dalam waktu singkat, dan bahwa Nok-muda akhirnya akan mengambil dia kembali dalam, seperti biasa.
Wol duduk dengan Young Nok dan mengatakan bahwa jika Jan-Shil  keluar maka dia akan pergi juga. Dia mengaku bahwa Young Nok benar tentang keputusan bodoh agar tetap di sini - bahwa dia berpikir dia bisa membantu raja.
"Tapi saya telah menemukan bahwa saya dapat melakukan apa-apa baginya." Dia menyadari bahwa dia hanya membuat hal-hal buruk baginya, dan dibuang dia dalam ke kebingungan. Dia berpikir bahwa yang terbaik yang dia bisa lakukan adalah meninggalkannya.


Hwon duduk terobsesi dengan huruf sepanjang malam dan sampai hari berikutnya, Woon dan Hyung-sun memohon dia untuk tidur atau makan. Dia bahkan tidak mendengar mereka, dan bertanya apa artinya ketika Yeon-woo mengatakan dalam surat terakhirnya bahwa ayahnya akan membawa obatnya dan bahwa dia tidak akan melihat raja lagi.
Woon menebak bahwa dia meramalkan kematiannya sendiri.Hwon setuju, dan menganggap itu aneh. Akhirnya, Anda mengajukan pertanyaan yang tepat! Hyung-sun terengah-yang ia menyiratkan bahwa Menteri Heo ikut campur dalam membunuh putrinya sendiri?
Hwon berpikir kembali lebih jauh - Yeon-woo selalu sehat, jadi mengapa bisa sakit mendadak? Mereka bertanya apa yang dia maksud, dan dia mantra itu: kematian sang putri bukan penyakit sederhana.


Dia bertanya apakah mungkin Yeom tahu sesuatu, tapi Woon menegaskan bahwa ia dikirim pergi, dan menghabiskan seluruh hidupnya dengan penyesalan, karena tidak bisa melindungi adiknya. Hwon setuju bahwa membesarkan kenangan baginya akan kejam pula, dan memerintahkan dia untuk melihat ke dalam obat misterius yang Yeon-woo diberi pas hari ia meninggal.
Untuk mengukur baiknya Hwon sebenarnya memerintahkan Yeom pergi untuk sebuah perjalanan, dan ia membungkus untuk pergi. Putri Min-hwa adalah dengan histeris, tentu saja, dan ia datang untuk mengucapkan selamat tinggal. Dia berjanji akan segera kembali, tapi dia dihibur.
Dia bertanya apakah ia tidak menyukainya karena dia selalu menangis dan melemparkan mengamuk, dan kemudian bertanya apakah dia membenci dia karena dia terkunci di rumah, tidak mampu memenuhi potensinya.


Dia meyakinkan bahwa dia tidak membencinya, dan bahwa ia menyelamatkan keluarganya. Dia juga orang yang membawa tawa kembali ke rumah ini, dan untuk itu saja, dia bersyukur. Aw.
Dia bertanya apakah ia tidak akan meninggalkannya, dan dia tersenyum, bertanya-tanya apa yang dia perlu bukti lain bahwa ia tidak akan. Tapi itu cukup baginya, dan dia memutuskan bahwa dia akan percaya padanya-bahwa ia tidak akan pernah meninggalkannya, dan bahwa ia akan kembali dari perjalanannya segera.
Dia menyeka air matanya dan dia berseri-seri. Mereka begitu lucu.


Sementara Dewan Kejahatan bertemu untuk rencana terbaru mereka dari serangan-untuk pergi setelah Yeom karena melanggar aturan dan melakukan perjalanan ini. Perakitan mengumpulkan dan mereka menyampaikan kasusnya kepada raja, Yeom diwajibkan oleh hukum untuk tidak bertindak sebagai seorang PNS dalam kapasitas apa pun karena ia menikah dengan sang putri, pada dasarnya berarti dia harus tetap tinggal di rumahnya.
Mereka berpendapat bahwa perjalanannya bisa memiliki implikasi politik, tetapi raja berpendapat bahwa tidak ada yang salah dengan seorang pria mengambil liburan. Nah sekarang aku dua kali lipat ingin tahu tentang tujuannya, karena itu pasti bukan untuk matahari dan surfing.
Hwon merenung bahwa dia hanya bisa mendengar tangisan berdering di telinganya bahwa dia itu hanyalah orang-orangan sawah, seorang boneka raja. Dia meninggalkan dewan marah, dan memutuskan untuk ribut. Dia meledak ke ruang rekaman dimana salah seorang menteri bertugas memilah permintaan sipil kepada raja.


Dia menangis di ruangan terpisah sementara berteriak pada menteri untuk masalah yang sama dia selalu punya-bahwa masalah-masalah rakyat tidak pernah benar-benar mencapai telinga raja. Tapi semuanya ternyata pengalihan untuk Woon untuk mencuri ke ruang belakang dan merebut beberapa buku catatan.
Dia memindahkan  mereka ke dalam tangan Hyung-sun sementara orang lain difokuskan pada raja. Nice. Bisakah kita mendapatkan salah satu dari hal-hal Mission Impossible di setiap episode?


Hwon menscan buku rekor dari saat kematian Yeon-woo, tetapi menemukan tidak lain dari sikap resmi bahwa dia jatuh sakit.Nah itu tidak mengherankan. Apakah Anda mengharapkan penjahat untuk menuliskan: "Tapi itu benar-benar plot super rahasia untuk membunuhnya sehingga Bo Kyung bisa melanjutkan garis klan-nya kekuasaan"?
Sementara Bo Kyung mendapat laporan dari mata-mata bahwa dia mendengar raja berkata untuk Wol bahwa dia tampak seperti seseorang, dan bahwa Wol bersikeras dia bukan ini orang lain.Bo-Kyung mulai mendapatkan gugup firasat dia.


Dia berjalan melewati Gedung Moon Silver tertutup, dan berhenti pendek ketika dia mendengar gema dari sebuah tangisan wanita. Oh menyeramkan. Dia satu-satunya yang mendengarnya, jadi dia mencoba untuk melepaskannya.
Nok-muda menceritakan janda ratu bahwa saatnya untuk berhenti menggunakan jimat yang menarik keluar energi buruk, karena yang tersisa di sisi raja mungkin campuran yang baik dengan yang buruk. Dia mengatakan bahwa sudah waktunya untuk perdagangan nya dalam untuk jimat baru dibuat khusus untuk penyempurnaan pernikahan.
Kita tahu itu semua omong omong kosong, tapi ratu janda lap itu, dan mengatakan kepadanya untuk melakukan apapun yang diperlukan. Young Nok tersenyum, sekarang semuanya di tempat nya untuk mendapatkan Wol keluar.


Dia berjalan ke Bo-Kyung dalam perjalanan keluar, yang bertanya langsung jika Wol menyerupai Yeon-woo, mengutip rumor dan fakta bahwa raja bertindak keluar dari karakter. Dia meminta untuk bertemu gadis itu.
Young Nok tidak gentar dan menghindari jawaban dengan mulai menyerang: Bo Kyung gemetar "Sejak kapan kau mendengar jeritan dari Bulan Perak?". Dia meyakinkan bahwa Wol meninggalkan istana segera, dan bahwa tanggal penyempurnaan dirinya telah ditarik ke depan, sehingga semuanya akan berjalan sesuai keinginannya. Bo-Kyung tersenyum, meyakinkan.
Young Nok memberikan berita untuk Wol bahwa dia akan meninggalkan istana di pagi hari, dan mendesah Wol, kecewa harus meninggalkan sisi raja meskipun tahu bahwa ini adalah apa yang dia minta.


Dia mendapat surat dari Jan-Shil yang mengatakan dia baik-baik karena seseorang tertentu. Kami dipotong menjadi tulisannya surat itu, dengan Yang-Myung belakangnya. Aw. Aku tahu dia akan merawatnya.
Dia sadarkan diri, tentang bagaimana awesome dia, dan kemudian meminta bantuan, yang Wol berkemas pakaian dan membawa mereka padanya, kecuali tanpa Seol, karena dia menduga bahwa Seol berada di sisi Young Nok. Heh.


Wol membungkus hal-hal yang dia minta, dan kemudian menemukan sesuatu di dada. Dia unwraps untuk menemukan sopak-bulan merangkul matahari. Dia tidak bereaksi terhadap melihatnya meskipun, dan membungkus kembali ke atas antara Jan-Shil itu.
Sementara itu Hwon berjalan di atas rincian apa yang terjadi delapan tahun lalu, dan hits buntu setelah buntu, dengan pertimbangan bahwa setiap orang yang mungkin tahu apa yang terjadi adalah mati. Tiba-tiba ia ingat seseorang yang masih hidup yaitu hamba raja, ayahnya Hyung-matahari.


Hyung-sun datang untuk melihat sang raja, dan dia membawa ... manusia salju di atas nampan? Hee. Ini sangat lucu. Dia bertanya-tanya mengapa raja tiba-tiba meminta dia membawakan manusia salju. Oh tidak. Hahahaha. Saya sudah bisa melihat mana hal ini yang terjadi ...
Hyung-sun masuk dengan manusia salju kecilnya dengan bangga, dan tentu saja, ruangan itu kosong. HA. Hyung-sun berseru, dan keluar di kota berpakaian seperti bangsawan, Hwon dan Woon tertawa.


Mereka pergi untuk melihat petugas mantan raja, dan hamba-Nya terletak bahwa ia sedang pergi untuk melakukan perjalanan, meskipun sepatunya yang duduk di sana, di beranda. Hwon hanya mengatakan cukup keras baginya untuk mendengar permintaan raja kehadirannya di istana paling lambat besok, atau yang lain.
Di luar ia mengatakan Woon bahwa hari ini dia hanya ingin mengkonfirmasi kecurigaannya - bahwa kematian Yeon-woo bukanlah benar benar penyakit sederhana, karena jelas orang ini telah diberitahu untuk tutup mulut tentang sesuatu, selama delapan tahun yang panjang.
Ia juga memberitahu kepadanya bahwa ayahnya pasti sudah tahu apa yang terjadi, tapi punya alasan ia tidak bisa berbuat apa-apa. "Itu alasan - jangan Anda berpikir bahwa ia meninggalkan suatu tempat" Yay, berburu harta karun?


Mereka berjalan beberapa saat, dan melewati Yang-Myung yang tertawa saat Jan-Shil memakan ayam. Dia mengatakan padanya untuk kembali ke Seongsucheong, tapi dia tidak mau, takut bahwa ia bahkan tidak akan bisa memohon dan memohon, karena dia akan disiksa terlebih dahulu.
Dia bertanya-tanya mengapa ia terjebak lehernya keluar untuk membantunya kemudian, jika ia sangat takut. Jan-Shil: "Itu karena Anda adalah yang pertama. Kau orang pertama yang pernah menempatkan hidupnya pada baris untuk membantu saya "Ah, aku cinta kedua..
Dia tidak bisa tidak tersenyum saat ia mengatakan kepadanya bahwa dia bahkan tidak ingat wajah ibu dan ayahnya yang meninggalkan dia, tapi wajahnya, dia tidak pernah terlupakan.Dia mendesah bahwa situasinya tidak terlalu berbeda dari sendiri.


Dia tunjangan naik, "Apakah Anda ditinggalkan oleh orang tua Anda juga, dan apakah Anda memiliki seseorang yang Anda tidak bisa melupakan dengan baik?" Dia memberi napas panjang, "Yah, itu sama."
Dia bertanya tentang orang yang tidak dapat dia lupakan. Dia mengatakan bahwa dia bijak dan cantik, dan yang hanya menatapnya mendatangkannya penghiburan. "Dia membuat saya banyak rasa sakit, tapi dia membawa saya banyak kebahagiaan juga."
Jan-Shil mendesah, "Kalau begitu mungkin aku seharusnya tidak mnyeebut Wol di sini." Itu membuat perhatiannya benar cepat. Dia meminta dia untuk mengulanginya, dan dia mengatakan bahwa sepertinya ia ingin melihat, jadi dia disebut di sini. Siapa yang butuh nasib ketika Anda punya Munchkin mistis?


Wol berjalan melalui jalan-jalan dalam perjalanan mereka, tapi ketika dia melewati toko perkamen ia mendapat kilatan kenangan lain berada di sana dengan Seol, dan sekali lagi ketika ia melewati oleh pandai besi.
Kenangan datang membanjir di, dari festival, pangeran mengenakan topeng, dan ia mulai merasa pusing, dan jatuh.
Tapi seseorang menangkap dia dengan pinggang sebelum dia turun, dan ketika ia membuka matanya, Hwon yang memeluknya.Kira Anda tidak bisa mengalahkan Takdir, Munchkin.


Dia hanya terkejut seperti dia, dan mereka berdiri membeku seperti itu, menatap mata masing-masing.
Mereka berjalan untuk beberapa saat, dan Hwon super canggung, semua mengapa kau di sini, oh yeah, aku sudah bertanya, dan saya di sini untuk bisnis, oh benar, aku sudah bilang. Aw, ini seperti dia remaja lagi.
Dia bertanya apakah tidak apa-apa baginya untuk mengembara di siang hari ketika dia seharusnya menjaga energi mistis dan yang lainnya, bercanda bahwa yang harus mengapa ia merasa lelah.


Dia tidak mendapatkan bahwa dia hanya menarik kakinya, jadi dia mendongak dengan keprihatinan, meminta setelah kesehatannya. Dalam pembelaannya, itu bukan lelucon yang sangat lucu. Dia canggung harus menjelaskan bahwa ia sedang bercanda.
Dia mengambil cuti dan ia mulai memanggil baginya, tapi kemudian melihat salah seorang menteri istana langsung menuju dia. Woon mengatakan ada sekelompok besar mereka datang dengan cara ini, sehingga mereka berbalik untuk kembali ke istana sebelum mereka ditemukan.
Tapi Wol berhenti ketika ia melihat bahwa menteri memarahi anak untuk berjalan ke dalam dirinya dan merusak pakaiannya sangat mahal, dan pesanan antek nya ke troli anak itu pergi sebagai budak. Wol langkah untuk meminta dia memaafkan si anak, tetapi hanya kemenyan dia lebih lanjut, menyebabkan dia mengubah-nya budak niat ke arahnya sebagai gantinya.


Para antek meraih untuknya, tapi kemudian Hwon muncul begitu saja dan lari dengan dia, kepala tertunduk sehingga tidak ada yang bisa melihatnya. Mereka melepas mengalir di jalan, dan terjadi untuk memperbesar melewati Menteri Yoon.
Dia tidak melihat mereka lurus, tapi setelah mereka lulus, itu memberi dia berhenti dan ia bertanya-tanya pada dirinya sendiri-bisa yang telah raja? Ruh-roh.


Hwon dan Wol berhasil lolos, dan ia berates dia karena begitu tak kenal takut, dan tidak dengan cara yang baik. Dia bertanya apakah ia melihat perbuatan salah, apakah dia seharusnya mengabaikannya saja?
Dia berpendapat bahwa itu tidak salah untuk mengharapkan balasan untuk merusak pakaian mahal, dan ia mulai bertanya bagaimana mahal mereka mungkin bisa, dan melihat ke arah baju yang dia kenakan. Dia mengatakan bahwa atas lebih tinggi Anda, sebaiknya tidak Anda tinggal lebih sederhana?
Dia mengutip sebuah cerita tentang tugas raja untuk memberi contoh dalam hidup dengan rendah hati, sehingga rakyatnya mengikuti, dan itu cukup banyak menutup dia. Dia bertanya-tanya bagaimana dia selalu tahu jawaban yang benar memperburuk dirinya. Heh.


Ia mulai mengeluh tetapi sesuatu meraih perhatian dan dia berpaling. Dia akan pitch cocok tentang tidak memperhatikan raja, tetapi melihat apa yang dia melihat - itu pertunjukan wayang.
Gelombang emosi hits dia, karena mereka berdiri di sana diam-diam menonton. Seorang pria muncul untuk menjualnya kursi terbaik di rumah, dan mengantar mereka ke depan orang banyak. Dia mengambil Hwon dan kemudian menjulurkan tangannya untuk pembayaran.
Tapi tentu saja, dia punya uang. Dia raja. Dia melihat ke bawah dan malu-malu Wol tertawa pada dirinya sendiri dan membayar untuk mereka. Ha. Tidak begitu mudah untuk terlihat keren ketika Anda tidak memiliki satu sen untuk nama Anda di luar tembok istana, eh?


Mereka duduk dan ia canggung mengatakan dia akan membayar kembali, dan dia menahan tertawa. Pertunjukan wayang terjadi menjadi tragis kisah cintanya dengan Yeon-woo, segala sesuatu. Hwon sebenarnya bosan sejak ia tinggal, tapi Wol jam tangan, terpikat.
Dia menoleh ke arahnya, diambil dengan ekspresinya.
Yang-Myung mondar-mandir, menunggu Wol. Dia akhirnya tidak tahan lagi dan kepala keluar untuk mencarinya.


Wol berubah menjadi Hwon dan bertanya apakah dia bertemu wanita yang dia cari belum. Dia mengatakan tidak. Dia bertanya-tanya mengapa, sehingga akhirnya ia mengatakan kepadanya, "Karena dia tidak lagi di dunia ini."
Wol bertanya bagaimana. Hwon: "Ini kesalahan saya. Aku ingin melindunginya, tapi aku tidak bisa. Ada begitu banyak hal Aku ingin mengatakan padanya, tapi aku tidak bisa. Itu sebabnya saya belum mampu untuk membiarkan dia pergi. "
Dia bertanya apakah dukun dapat berbicara dengan orang mati.Dia bilang dia bisa. Dia meminta dia untuk mengirim pesan: "Bahwa aku benar-benar menyukainya."


Ah, begitu manis dan tulus. Dia menatapnya dengan penuh air mata di matanya, dan kemudian ia menerobos masuk ke dalam senyum kecil yang lucu.
Mereka duduk saling tersenyum, yang merupakan cara Yang-Myung menemukan mereka. Oh tidak. Jantung breaaaaaaaak


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar