My Best Fren 4ever

my new best fren.....................

sebener nya G tuch paling males kalo tulis menulis
but G coba aja kali ya
gak ada salah nya kan mencoba sesuatu yg baru
sapa tau G punya bakat terpendam dalam jurnalistik
555

who knows?

let's go girl....................

let's talk anything bout we

care love need and want

and share anything bout we

care love need and want

I'm
HENECIA
HOTTEST
SHINCHANG
and...

Jumat, 24 Februari 2012

[Recaps] The Moon That Embraces The Sun Episode 15 by girlfriday

EPISODE 15 Rekaphttp://www.dramabeans.com/2012/02/the-moon-that-embraces-the-sun-episode-15/bahasa by google
Setelah sembuh ingatannya, Wol habis dan menemukan Seol mencarinya, khawatir bahwa ia mungkin telah diculik atau dibunuh.Wasting waktu singkat, ia meluncurkan langsung ke pertanyaan menunjuk tentang masa lalunya dan Seol:

Ketika mereka pertama kali bertemu, dan ketika Wol pertama menerima hadiah mistis nya. Seol memberikan jawaban standar gugup, tapi Wol mengambil semuanya dalam dan berkata, "Mengapa Anda berbohong padaku? Aku melihatnya dengan sangat jelas-hari aku ditarik keluar dari kuburan itu dan Anda berdiri di sana menunggu saya "Oooh.. Saya suka badass Wol. (Oh dan oleh oleh, aku merasa seperti masih memanggilnya Wol sampai dia beluk dirinya sendiri di depan umum.)

 

Para profesor astrologi nangis yang terjebak di Wol karena memiliki sekarang menjawab dengan janda ratu, melaporkan bahwa dukun memang bertahan hidup, yang merupakan pertama.Nenek benar-benar mendesah bahwa itu terlalu buruk mereka harus memisahkan diri seperti kekuatan yang kuat dan berpotensi berguna, tapi oh well.

Dia bertanya apakah gadis itu dibuang sesuai perintahnya, tetapi ia menambahkan bahwa ia memberi peringatan dan permintaan-bahwa jika dia tidak diberi waktu untuk berdoa di Seongsucheong dan benar menyingkirkan roh jahat, akan membalas dendam pada semua terlibat. Akhirnya! Otaknya kembali bersama dengan kenangan! Ia terbata-bata bahwa dia bukan gadis yang sama yang masuk bahwa membangun malam sebelumnya. Ya, aku akan mengatakan.

Seol menangis, memohon maaf, tetapi Wol mengatakan dia tidak memiliki waktu untuk itu, dan bertanya secara spesifik apa yang dia tahu. Seol mengatakan kepadanya versi yang Nok-muda mengatakan: bahwa dalam rangka untuk menyelamatkan putri mereka yang kerasukan, orang tuanya memberinya makan obat supaya dia bisa palsu-mati dan kemudian hidup tanpa nama.

Wol mendongak, patah hati: "Ayah saya tahu saya masih hidup?" Tidak, tidak ia tidak! Tapi Seol berkata ada, ia melakukannya untuk menyimpan nama keluarga. Kesedihan. Sungguh hal yang mengerikan untuk percaya. Dia bertanya mengapa seluruh keluarganya tidak diberi tahu bahwa dia masih hidup, dan mengulangi Seol peringatan Nok Young bahwa hal itu akan membahayakan kehidupan Wol itu apakah ada yang tahu.



Wol bertanya-tanya tentang kekuatan supranatural seharusnya dia juga, dan Seol mengatakan selalu membuat penasaran juga, tapi dia diberitahu segala macam hal, seperti Wol belum belajar memanfaatkan kekuatannya, atau bahwa itu karena kehilangan ingatannya .

Wol bilang itu aneh ... ia tidak memiliki memori pernah datang ke dalam kekuatan atau menerima pengurapan perdukunan seperti itu ... tapi Nok-muda pergi sejauh untuk membawa dia ke istana sebagai dukun.

Ia ingat bahwa ketika ia memasuki istana sebagai mempelai putri, Nok-muda adalah kepala Seongsucheong, dan di bawah ibu jari janda ratu. Dia bertanya-tanya, tidak aneh bahwa dia kebetulan jatuh sakit saat itu?

 

Dia meminta semua pertanyaan yang tepat: Mengapa ia tiba-tiba jatuh sakit ketika ia menjadi pengantin putri? Mengapa Nok-muda yang untuk menyelamatkannya? Apa yang diasumsikan itu kekuatan perdukunan-nya benar-benar hanya kenangan flashing kembali. Jika itu bukanlah kerasukan setan, lalu apa penyakitnya?Seol berpikir mereka harus meminta Nok-muda, tapi Wol berhenti padanya segera: "Kita bisa percaya siapa pun." Terima dewa kamu. Saya suka memori-meningkatkan-Wol.

Sementara itu Hwon hits rintangan lain dalam penyelidikan, ketika Hyung-sun laporan bahwa kepala dukun Nok-muda telah pergi untuk berdoa di gunung. Dia tidak berpikir ini sebuah kebetulan bahwa dia telah menghilang sama seperti dia mendapatkan dekat.

Dia kepala keluar untuk berjalan-jalan dan berjalan ke Bo-Kyung, yang tersenyum ramah dan menawarkan dia teh. Dia menembak ke bawah, tapi kemudian menangkap dirinya, mungkin mengingat bahwa dia tidak begitu berbeda darinya, dan menawarkan untuk berjalan-jalan bersama. Dia berseri-seri.

 

Dia chatters, tapi dia tidak mendengarnya karena dia berhenti di depan Gedung Moon, hilang di trans. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan menunggu selama diperlukan, baginya untuk melihatnya, dan bahwa ia bahkan tidak akan mendesak dia untuk melupakan "nya."

"Mereka mengatakan raja adalah matahari dan ratu bulan. Karena setiap tetap ditempatnya, jika Anda akan melihat saya, saya akan pergi di mana pun itu, dan berada di sana "Ini sentimen bagus, tapi tragis, karena kau bukan bulan ia ingin memandang..

Benar saja, kata-katanya hanya memicu ingatannya dari sopak ia berikan kepada Yeon-woo di tempat tidur orang sakit nya.



Dan pada saat yang sama, Wol mengeluarkan hal yang sama, dan cengkeraman ke hati dengan air mata. Kenangan janji-janji mereka datang banjir kembali, dan ketika Hwon ternyata melihat ratunya, itu Wol berdiri di sampingnya.

Oof, yang menyakitkan. Melihat apa yang dia bisa saja, berpakaian seperti seorang ratu, mengenakan Bulan Itu Rangkul Matahari di rambutnya. Dia melihat ke arah dia, dan wajah mengeras perlahan-lahan mencair Hwon ke dalam senyum manis, sama-sama menyedihkan karena Anda tahu dia tersenyum langsung ke Bo-Kyung tetapi hanya melihat Wol.

 

Wol mengirimkan Seol dalam misi siluman, berpakaian sebagai seorang wanita. Dia berhenti untuk mengagumi betapa cantiknya dia terlihat, seperti gadis nyata, dan Seol cemberut, "Apakah aku anak laki-laki sebelumnya?"

Woon akhirnya melepaskan para penjaga dia ditempatkan di depan rumah Yang-Myung, dan Yang-Myung segera bungkus tas, siap untuk pergi. Woon mencoba untuk menghentikannya, mengetahui dia langsung menuju Wol, tapi Yang Myung-bertanya mengapa tidak?

Dia mengatakan mungkin telah cerita yang berbeda dengan Yeon-woo, yang masih gadis raja, tetapi ia melihat Wol untuk siapa DIA, dan Hwon tidak memiliki klaim pada dirinya. Saya setuju ... tapi ternyata, nasib tidak di sisi Anda, anak anjing. Saya yakin itu meminta terlalu banyak yang Anda melepaskan kompleks penyelamat Anda dan hanya memilih gadis yang menyukai Anda kembali. Sigh. Patah hati itu.

 

Woon mencoba untuk menahannya, mengingatkannya posisi pangeran nya. Yang-Myung menggeram, "Itu nama melelahkan!Kebebasan untuk membuangnya setiap kali saya silahkan ... baik itu satu hal yang saya miliki, bahwa raja tidak bisa. "

Benar, dan itu ada hal kecil. Raja tidak akan pernah memiliki kebebasan untuk bertindak atas dorongan atau menentang hukum, atau bahkan hanya mengikuti hatinya.

Yang-Myung kepala ke tempat yang menjadi Wol penjara-Hwalinseo, semacam triase untuk orang sakit dan miskin, di luar kota utama. Tapi ia menemukan bahwa ia masih belum tiba, untuk terus tumbuh kepanikannya.

 

Orang yang bertanggung jawab cukup banyak sub-manusia, tidak hanya dalam pendekatan lesu untuk biaya, tetapi terhadap orang sakit juga. Seorang pria berjalan di, panik bahwa putrinya sedang sekarat, dan dia hanya mengangkat bahu it off. Yeesh. Jadi ini cukup banyak di mana orang miskin pergi untuk mati, ya?

Kemudian Wol akan dipimpin oleh penjaga kerajaan di sana, dan dia terkejut melihat kondisi-orang muda dan tua, bergerombol, berdarah dan lapar. Dia mengembara di dalam mana ada keributan besar di sudut.

Dia berhenti pendek untuk melihat Yang-Myung dengan lengannya dengan gadis-sedikit satu yang ayahnya berlari di awal-berusaha untuk menyelamatkannya. Dia menyebut untuk obat tertentu dan mereka bertemu mata, dan tiba-tiba aku punya harapan baru ditemukan, seperti mungkin Wol Baru akan melihat Yang-Myung dengan mata baru.

 

Gadis itu disimpan, dan mereka tersenyum. Saat ia makan, ia bertanya bagaimana ia tahu apa yang harus dilakukan, dan ia berbicara tentang gurunya (ayahnya), brining air mata ke matanya.Dia mengatakan gurunya memberinya kasih ayah, mengajarinya semua yang dia tahu, dan memperlakukan semua orang sama dengan hormat. Ah, sekarang aku menangis. Dia berjuang untuk menyembunyikan reaksinya.

Dia berjalan keluar, dan dia berterima kasih, karena hidup, dan bertahan apa yang pasti sakit tak terkatakan. Dia meyakinkan bahwa dia tidak akan kembali (aw), tetapi ia harus datang dan memeriksa, ketika ia mendengar dia hilang.

Sekarang dia memastikan bahwa dia masih hidup, dan oke, dan melihat wajah jelek nya (ha), ia mengatakan selamat tinggal nya ...



Tapi kemudian sekelompok perawat datang berlari untuk menghentikannya. Mereka mengatakan bahwa mereka tangan pendek di sini, dan membutuhkan bantuan-tidak, ia kembali, dan sering? Dia melihat ke arah Wol dan tersenyum, "Ini popularitas terkutuk saya. Tidak dapat menyingkirkan itu di mana saja "HA..

Dia tersenyum saat ia berpikir untuk dirinya sendiri bahwa ia tidak berubah, dan bahwa sikap cerah cocok untuk dia. Dari bayangan, Woon terus menonton.

Hwon bertanya setelah Wol, dan laporan Woon bahwa dia sehat dan baik. Dan kemudian dia bertanya tentang hyung, dan Woon terputus-putus saat ia mengatakan dia baik juga. Hwon bisa langsung tahu ketika Woon berbohong, dan menebak jawabannya tanpa diberitahu: "Apakah Hyungnim dengan dia?"

 

Sebagai Woon meninggalkan ruang raja, Hong Kyu-tae masuk, dan Woon mata-mata salah satu Dewan menteri jahat memata-matai mereka. Pertemuan Dewan untuk membahas mengapa raja akan memanggil Euigeumbu, sementara Menteri Yoon berpikir untuk dirinya sendiri bahwa raja harus melihat ke dalam kematian Yeon-woo.

Hong Kyu-tae laporan bahwa sulit untuk mendapatkan sesuatu seperti yang solid pada kasus lama, dan kemudian Hwon berpikir tentang petunjuk baru: guru yang bertugas di pendidikan putri Yeon-woo. Mereka menduga bahwa dia pasti melihat sesuatu yang bisa sangat membantu.

Sama seperti Dewan Kejahatan memutuskan untuk melacak setiap gerakan Hong Kyu-tae, Raja memperingatkan dia untuk menonton punggungnya, dan Kyu-tae meyakinkannya bahwa ia dapat melindungi dirinya sendiri. Mari kita berharap itu benar.



Tapi ternyata Wol adalah langkah di depan mereka semua, karena Seol adalah yang pertama tiba di depan pintu wanita. Awww ya.Girls untuk menang. Mari kita melakukan beberapa sleuthin '!

Wanita itu mengingatkan pangeran dan putri sedih perpisahan 'dengan air mata di matanya, saat ia menjelaskan mereka berdua dengan hormat. Seol bertanya apakah dia ingat sesuatu yang aneh tentang itu makanan waktu-mungkin tidak biasa, atau perubahan personil, tapi tidak ada hal seperti itu.

Tapi ia ingat malam itu, ketika Putri Min-hwa datang untuk melihat Yeon-woo. Ya! Akhirnya! Wanita itu ingat bahwa Putri Min-hwa tampak tertekan, bertanya setelah kesehatan Yeon-woo, dan kemudian berbalik untuk kembali, tanpa melihatnya.

 

Hong Kyu-tae tiba seperti Seol mengambil cuti, dan mereka berpapasan di jalan. Dia mendekati pintu gerbang, tetapi indra sesuatu yang salah, dan bebek pergi dalam waktu ketinggalan pedang datang pada kepalanya.

Dia bertempur melawan dua pedang bertopeng, dan berjalan dalam rumah, tapi ia terlambat. Wanita itu terbaring mati di tanah, tenggorokannya digorok.

Hwon asap karena kehilangan kehidupan lain yang tak berdosa di jam tangannya, dan kekhawatiran bahwa kehidupan Kyu-tae adalah lebih berisiko dari sebelumnya. Dia menawarkan keluar, bebas dan jelas. Tapi Kyu-tae tidak ragu-ragu, mengatakan bahwa hidupnya sudah milik raja, dan menolak untuk mundur dari kasus ini.



Ah, Hong Kyu-tae cepat menjadi salah satu karakter favorit saya, mungkin karena dia orang yang melakukan sherlocking yang sebenarnya, sementara tokoh kita harus duduk di sana dan hanya marah. Saya mendapatkan bahwa dia raja, tapi kadang-kadang sulit untuk root untuk seorang pria yang duduk cukup sementara orang lain tetap leher mereka keluar dan mendapatkan adegan aksi.

Hwon terkena satu hal dari ini, pasti: ada musuh hidup dan sehat, meliputi delapan tahun nya trek lama.

Dia berlari ke Menteri Yoon, yang mengutip sebuah teks untuk memberikan peringatan terselubung untuk tidak menggali terlalu dalam. Hwon counter bahwa orang terhormat seharusnya tidak membiarkan kebenaran ditutup-tutupi. Saya suka bahwa mereka tukar basa-basi tentang kesuksesan masa depan raja, sambil mengancam kehidupan masing-masing di subteks.

 

Seol laporan apa yang ia pelajari, tentang kunjungan Putri Min-hwa malam dia jatuh sakit. Wol tidak ingat apa-apa tentang itu, dan kemudian meminta Seol untuk menemaninya ke makam ayahnya, di mana dia menangis busur dan mengatakan dengan keras untuk pertama kalinya: "Ini aku, Ayah. Ini Yeon-woo. "

Pada saat yang sama, Bu, Yeom, dan Min-hwa berjalan mendaki bukit menuju makam Ayah. Yeom thanks Min-hwa karena selalu begitu cerah dan ceria, dan kehadiran bahagia dalam rumah mereka, dan dia tersenyum, tetapi juga mengingatkan dia untuk berhenti berterima kasih padanya. Itu selalu masalah dengan mereka-dia selalu berterima kasih, tapi dia hanya ingin dicintai.

Ketika mereka mencapai kuburan, Wol dan Seol adalah pergi, tetapi mereka menemukan jejak bahwa seseorang itu hanya ada, tidak terlalu lama. Min-hwa bertanya-tanya apakah mungkin Yang-Myung datang.

 

Mom menempatkan tangannya di kubur, dan Yeom datang untuk menghiburnya. Tapi dia berbisik pengakuan sebagai gantinya: "Ayahmu tidak mati karena penyakit. Dia bunuh diri. "

Dia jatuh ke tanah sambil menangis. Hati Yeom itu berhenti.

Dia akhirnya mengatakan kepadanya Bapa kebenaran yang hidup dalam penderitaan dan kegelapan atas kematian Yeon-woo, dan rasa bersalah menguasainya. Setelah masa Yeom itu telah dijamin dengan Min-hwa, ia mengakhiri hidupnya sendiri.



Min-hwa sengaja mendengar ini sekarang dan rusak di air mata, tidak pernah dikenal sepenuhnya tindakannya (atau apa yang diyakini menjadi miliknya, karena Nenek memutar kebenaran). Tapi yang menyedihkan adalah, itu masih sebuah konsekuensi dari dia menjaga mulutnya tertutup untuk mendapatkan apa yang diinginkannya.

Ibu berbicara kepada Ayah langsung, mengatakan kepadanya bahwa ia melihat seorang wanita muda hari lain yang tampak seperti Yeon-woo. Dia bertanya apakah bisa ada kemungkinan, bahwa putri mereka bisa hidup. Tapi yang akan dibuang, meludahi oleh dunia ... "kami Yeon-woo tidak akan hidup seperti itu, akan dia?" Oof.

Dia meraung, "Katakan itu tidak begitu! Katakan bahwa dia dengan Anda, damai, di tempat itu! Katakan padaku! "



Dia menangis dan menangis, dan kemudian kita menemukan bahwa Wol masih ada, di sisi lain dinding, dan telah mendengar semuanya. Augh, patah hati. Dia menutup mulut untuk meredam tangisannya.

Saat ia dan Seol berjalan menuruni bukit, ia tersedak air matanya dan mengatakan itu semua salahnya. "Saya masih sangat muda.Saya berpikir bahwa jika aku mati itu akan menyelamatkan semua orang. Aku seharusnya memohon, memohon untuk hidup "* roboh. *

Seol mengatakan kepadanya untuk pergi memberitahu keluarganya bahwa dia sekarang masih hidup. Tapi Wol bilang tidak-dia melakukan hal yang sama, kan, untuk melindungi mereka?Seseorang ingin dia mati, dan dia tidak bisa membahayakan keluarganya, atau raja, sampai dia menemukan kebenaran.

 

"Sampai kebenaran terungkap dan Heo Yeon-woo harus tetap mati." Aku cinta tekad barunya. Kalau murni keluar dari kebodohan yang mulia, saya akan membencinya, tapi saya tidak setuju dengan dia dalam kasus ini. Dia perlu mencari tahu apa yang terjadi, dan dia tidak bisa melakukan itu jika ia hanya menyendiri identitasnya.

Bo-Kyung bertemu dengan sekelompok dukun memasuki istana, dan kesalahan satu dari mereka untuk Wol, melemparkan tuduhan liar padanya karena mencoba untuk masuk kembali istana. Eek, aku sedikit malu untuk Anda. Saya kira ini adalah apa yang terjadi bila Anda memiliki apa-apa selain obsesi Anda untuk menemanimu.

Dia menerima konfirmasi bahwa dukun dia cari telah dikirim ke Hwalinseo menurut hukumannya, tapi kemudian datang ke awal ketika dia mendengar namanya: Wol. Ini pertama kalinya dia mendengar itu, dan itu bergetar dia. (Hanya berdasarkan simbologi?) Dia pesanan Wol untuk dibawa kepadanya sekaligus, secara rahasia.

 

Wol kembali bersemangat rendah, dan terjadi untuk menangkap tongkat kecil yang datang terbang ke arahnya. Dia mendongak dan melihat Yang-Myung dikelilingi oleh sekelompok anak-anak. Dia datang dengan tongkat menunjuk dirinya seperti pedang, karena ia menyatakan, "Anda sekarang musuhku!" Hee.

Dia mengabaikan dia, jadi dia melakukannya lagi, dan kemudian ia hanya berjalan melewatinya. Dia seperti, saya harus mengejanya bagi Anda? Anda sekarang di tim lain. Dia tampak bingung, dan ia menjelaskan, duh, Anda menangkap bola saya, sekarang Anda berada di tim lain.

Omg, sekolah Yang-Myung adalah Jadi. Lucu.

 

Dia tersenyum dan anak-anak berjalan ke arahnya, dan kemudian mendapat semua serius saat dia angin sampai bermain apa yang tampak seperti bentuk primitif dari bisbol. Aku suka-dia mendapat semua ke dalam permainan, dan setiap kali mereka beralih batting / tangkas, Yang Myung-film keningnya saat dia memenangkan inning. Ini menggemaskan bahwa ia membawa keluar sisi kekanak-kanakan dalam dirinya juga.

Dia mendapat semua tersinggung, tidak ingin menyerah kelelawar, dan mereka bermain-memperebutkan itu, cekikikan seperti anak kecil.

Tapi sesuatu tisu senyum Yang-Myung hak dari wajahnya: Ini Hwon dan Woon, mengawasi mereka dari kejauhan. Ah, sialan, saya tidak tahu siapa aku merasa lebih buruk untuk.



Hwon watches getir, beku di tempat. Wol pemberitahuan perubahan ekspresi Yang-Myung dan mulai berubah ke arah Hwon itu ...

Berpikir cepat, Yang-Myung meraih dia di pelukan, agar ia tidak melihat dia. Hwon harus berpaling dan bersembunyi, tapi dia tidak, hatinya merenggut lebih lanjut untuk melihat Yang-Myung memeluknya seperti itu.

Yang-Myung memberi saudaranya melihat runcing, seakan ingin berdiri di tanah itu. Hwon akhirnya berpaling.

 

Tergagap Wol, mencoba menarik diri dari pelukan canggung, tapi ia menunggu sampai Hwon hilang sebelum membiarkan dia pergi.Dia menutupinya dengan mengatakan dia tampak seperti dia akan jatuh, sehingga tidak membaca ke dalamnya atau apa. Benar, kembali mendukung. Tentu.

Mereka menyelesaikan permainan dan anak-anak berjalan ke rumah, meninggalkan mereka sendirian. Yang-Myung bertanya apakah dia baik-baik saja sekarang, bertanya-tanya apa kekhawatiran yang berat ke bawah sebelumnya. Terkejut bahwa ia melihat, Wol menanyakan apakah dia sengaja melakukannya kemudian, membuatnya bermain game.

Dia mengatakan bahwa ketika Anda bermain dengan anak, Anda dapat melemparkan off semua peduli dan khawatir. Aw. Dia setuju, mengatakan bahwa dia merasa jauh lebih ringan sekarang. Dia cemberut, Dan bukan karena Anda sedang bermain dengan, tampan mengagumkan saya?

 

Saat mereka tertawa, ia berpikir untuk dirinya sendiri bahwa itu hal yang baik dia seorang dukun. Setidaknya dia bisa dengan dia di dalam cara ini, dan memandang tersenyum padanya. (Artinya dengan Yeon-woo, ia bahkan tidak bisa menjadi sisinya.)

Ia mengambil sebuah batu dari tanah, bertanya-tanya apakah mereka harus memainkan game dengan itu besok, dan dia bilang itu terlalu cantik batu untuk memukul. Dia meminta dia untuk memberikannya kepada dia, jadi dia bisa mengatakan itu masalahnya, menyebutnya sebuah haewooseok.

Awwww, dia sengaja meminta dia untuk hadiah yang sama dia memberi ketika ia berusia tiga belas tahun. Dia dengan senang hati menyeka kotoran dari itu dan memberikannya kepadanya sebagai hadiah, dan jam tangan dia pergi sambil tersenyum.



Dia mengambil batu itu dan mengatakan itu, berbicara kepada ayahnya, bahwa dia akan meletakkan segala sesuatu samping sampai dia menemukan kebenaran.

Seorang wanita pendekatan, menanyakan apakah dia Wol. Ratu meminta kehadirannya.

Pada saat yang sama, Yang Myung-berjalan pulang sambil menyeringai, lalu tiba-tiba ingat batu ia berikan kepada Yeon-woo delapan tahun lalu, dan bahwa ia adalah orang yang menamakannya haewooseok a. Eep! Sebuah flash pengakuan melintasi wajahnya.



Saat ini terganggu oleh telepon dari bayang-bayang: Ini Hwon "Hyungnim.".

Mereka berbagi minuman di rumah Yang-Myung, dan Hwon bertanya bagaimana ia bisa begitu ceroboh, dengan pergi ke Hwalinseo begitu sering. Yang-Myung: "Saya tidak pergi sering.Aku pergi sehari-hari "Oooh.. Mereka yang berkelahi kata-kata.

Dia melanjutkan, "Wanita dalam hati saya telah jatuh ke dalam kehinaan. Bagaimana bisa seseorang yang menyebut dirinya seorang pria hanya berdiam diri dan pura-pura tidak melihat "Dayum?. Saya suka bahwa ia tidak berbasa-basi dengan Hwon.



Hwon mengingatkannya pada perintahnya untuk tidak pergi dekat, tapi Yang-Myung mengulang bahwa dia bisa melempar namanya pergi. Hwon berteriak, menanyakan apakah dia akan taat.Sungguh, ini bukan taktik Anda harus mempekerjakan. Katakan padanya kebenaran, bahwa Anda khawatir akan keselamatannya!(Bukan berarti itu akan ada gunanya, kurasa.)

Bo-Kyung duduk di kamarnya, dengan gugup menunggu kedatangan Wol itu. Dia menggigit kukunya, praktis mencakar dinding, dan saya bertanya-tanya apakah Wol benar-benar akan menunjukkan wajahnya.

Namun dalam dia datang. Dia diperintahkan untuk tunduk, sehingga dia tidak. Bo-Kyung akhirnya menengadah padanya ...



Wol mengangkat kepalanya sambil tersenyum, tenang sesukamu.Awesome.

Bo-Kyung gulungan, mengenali Yeon-woo dalam dirinya pada pandangan pertama.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar